Fakta Mengejutkan Tentang Koreksi Pasar Saham yang Harus Diketahui Setiap Investor

Pasar bergerak tidak menentu karena didorong oleh jutaan orang yang mendorong, menarik, dan bereaksi. Meskipun ada kearifan dalam kerumunan dalam jangka panjang, dalam jangka pendek, pasar berfluktuasi berdasarkan emosi, pada hari pedagang mencoba untuk mendapatkan uang cepat, dan pada berita singkat dengan dampak ekonomi nyata kecil.

Alih-alih takut koreksi, investor profesional lebih tahu bagaimana mengendarai ritme pasar dan menghasilkan uang darinya. Kebanyakan dari mereka, mereka tahu bahwa koreksi dan pasar beruang sesekali bukan alasan untuk menghindari berinvestasi di saham.
Berdiri di Samping Adalah Lebih Buruk Daripada Pengaturan Waktu Yang Buruk

Membiarkan ketakutan membuat Anda keluar dari pasar saham jauh lebih mahal daripada risiko kehilangan atau waktu yang buruk.

Sebuah studi Charles Schwab menganalisis bagaimana para investor S&P 500 akan melakukan jika mereka menginvestasikan $ 2.000 sekali setiap tahun pada hari terbaik, hari terburuk, atau hari pertama tahun itu. Ini membandingkan pengembalian imajiner selama periode 20 tahun yang berasal dari tahun 1926, kemudian menambahkan kontrol untuk tidak berinvestasi di saham sama sekali, tetapi sebaliknya menyimpan uang dalam tagihan US Treasury.

Dengan kata lain, jika Anda adalah investor saham yang paling beruntung – atau yang paling tidak beruntung – hidup, bagaimana kinerja saham Anda dibandingkan dengan seseorang yang sama sekali tidak berinvestasi dalam saham?

Selama periode 20 tahun rata-rata, seseorang yang menginvestasikan $ 2.000 pada hari pertama setiap tahun selesai dengan $ 167.422. Seorang investor yang menghitung waktu pasar dengan sempurna, membeli pada hari dengan harga terendah setiap tahun, rata-rata hanya sedikit lebih tinggi pada $ 180.150. Dan seseorang dengan nasib buruk yang membeli pada hari terburuk setiap tahun masih berakhir dengan rata-rata $ 146.743 setelah 20 tahun.

Tetapi seseorang yang terlalu takut untuk berinvestasi dalam saham, yang duduk di sela-sela dan memasukkan uang ke dalam surat utang negara, berakhir dengan rata-rata $ 65.715 – kurang dari setengah dari apa yang akan mereka peroleh di pasar saham, bahkan jika mereka adalah investor saham yang paling sial. hidup.

Bermain “aman” sama sekali tidak aman.

Kiat pro : Jika saat ini Anda tidak berinvestasi di pasar saham, tidak ada waktu yang lebih baik daripada hari ini. Anda dapat membuka akun dengan Betterment dan dapatkan gratis satu tahun. Juga, pastikan Anda memeriksa Acorns . Mereka akan mengumpulkan setiap pembelian yang Anda lakukan dengan kartu debit atau kredit Anda dan menginvestasikan perbedaannya dalam portofolio yang terdiversifikasi.
10 Fakta Tentang Koreksi Pasar Saham untuk Mengatasi Ketakutan Anda

Jika studi di atas tidak cukup untuk meredakan ketakutan Anda, pertimbangkan 10 fakta berikut tentang koreksi dan pengembalian pasar saham untuk membantu Anda tidur nyenyak di malam hari, bahkan ketika seluruh dunia panik.

Statistik di bawah ini didasarkan pada S&P 500, indeks perusahaan besar di AS. Data historis tentang S&P 500 tersedia secara luas untuk umum; akun broker online Anda akan membiarkan Anda mengaksesnya, atau Anda dapat pergi ke sumber di Standard & Poor’s . Pola pasar yang serupa muncul di seluruh kapitalisasi pasar, negara, dan sektor, sehingga tren ini hampir bersifat universal, bahkan jika statistik pastinya sedikit berbeda.

  1. Koreksi Sering Terjadi, Lalu Mereka Pergi

Koreksi adalah penurunan 10% atau lebih dari tertinggi pasar baru-baru ini. Sejak 1950, ada 36 koreksi dalam S&P 500. Itu berarti rata-rata satu koreksi setiap 1,9 tahun.

Pasar menurun, dan kemudian pasar bangkit kembali. Naik lagi, turun lagi, lalu berbalik dan mulai naik lagi, ad infinitum. Belum pernah ada koreksi dari mana pasar saham AS tidak pulih.

  1. Kebanyakan Koreksi Terakhir Di Bawah 4 Bulan

Dari 36 koreksi di S&P 500, 22 di antaranya berlangsung empat bulan atau kurang. Koreksi rata-rata bertahan lebih lama yaitu 196 hari. Tetapi rata-rata miring oleh beberapa pasar beruang jahat yang berlangsung lebih lama dari biasanya (lebih lanjut tentang pasar beruang segera).

Menariknya, panjang koreksi rata-rata tampaknya memendek dari waktu ke waktu. Antara tahun 1950 dan 1984, 11 dari 22 koreksi (50%) membutuhkan waktu lebih lama dari 104 hari untuk pulih. Yang terpendek adalah 162 hari. Sejak 1984, hanya tiga dari 14 koreksi (21%) yang membutuhkan waktu lebih dari 104 hari – dan dua adalah gelembung dot-com yang terkenal dan Resesi Hebat. Itu berarti bahwa empat dari lima koreksi selama 35 tahun terakhir lebih pendek dari 3,5 bulan. Itu sama sekali bukan sesuatu yang pantas untuk panik.

  1. Koreksi Mungkin Umum, Tapi Pasar Bears Langka

Pasar beruang adalah penurunan pasar lebih dari 20%. Dan itu tidak sering terjadi.

Sejak 1987, hanya ada dua pasar beruang: gelembung dot-com dan Resesi Hebat. Mereka juga satu-satunya dua koreksi yang bertahan lebih dari 10 bulan selama periode itu. Itu berarti hanya sekitar 15% dari koreksi pasar saham pada periode itu berkembang menjadi pasar beruang penuh. Bahkan kembali ke tahun 1950, hanya seperempat koreksi yang berubah menjadi pasar beruang.

Pasar beruang memang terjadi, tetapi mereka jauh lebih jarang daripada koreksi pasar saham varietas kebun Anda.

  1. Volatilitas Meningkat Selama Koreksi

Ketika saham mulai tergelincir, volatilitas melompati atap – dan tidak secara linear.

Paku volatilitas secara eksponensial. Salah satu alasannya adalah bahwa volume meroket selama koreksi, karena banyak investor panik dan yang lain melihat peluang. Pedagang harian, yang berkembang dengan volatilitas, juga meningkatkan kecepatan volume mereka.

Tetapi volatilitas ekstra tidak disebabkan oleh volume yang lebih tinggi saja. Tidak hanya lebih banyak saham berpindah tangan, tetapi jumlah pergerakan per perdagangan juga melonjak.

Brett Steenbarger, seorang profesor psikiatri dan ilmu perilaku yang berspesialisasi dalam melatih manajer dana lindung nilai, memberikan contoh tentang Forbes yang menunjukkan bagaimana volume dikalikan 2,5 kali dalam penurunan 2018, bahkan ketika pergerakan per perdagangan berlipat ganda. Volume dikalikan 2,5, selanjutnya dikalikan 2 kali pergerakan per perdagangan, sama dengan
5 kali volatilitas di pasar.

Apa artinya ini bagi investor? Pertama, itu berarti koreksi adalah waktu yang buruk untuk membeli dengan margin. Tempat terakhir yang ingin Anda temukan terpaksa menjual dengan kerugian karena margin call selama periode koreksi yang tidak menentu. Ini juga berarti bahwa Anda dapat membeli saham yang didiskon di perusahaan-perusahaan yang secara fundamental sehat yang mengalami pemukulan karena pasar secara keseluruhan turun dalam hiruk-pikuk penjualan.

  1. Keputusan Emosional Mengarah pada Pengembalian yang Buruk

Studi demi studi menunjukkan bahwa investor saham yang gelisah, yang membeli dan menjual secara reaktif daripada membeli dan memegang jangka panjang, berkinerja buruk di pasar.

Satu studi bersama oleh University of California Davis dan UC Berkeley menyimpulkan bahwa investor cenderung “sering berdagang dan memiliki kemampuan pemilihan saham yang buruk, menimbulkan biaya investasi yang tidak perlu dan mengembalikan kerugian. Mereka cenderung menjual pemenang dan menahan mereka yang kalah, menghasilkan kewajiban pajak yang tidak perlu. Banyak … yang terlalu dipengaruhi oleh media dan pengalaman masa lalu. “Studi lain, yang dilakukan oleh University of Missouri , menunjukkan bahwa keengganan kerugian menyebabkan orang panik menjual ketika pasar menurun, yang mengarah pada kerugian dari penjualan rendah.

Koreksi terjadi, dan sering, tetapi itu tidak berarti Anda harus panik dan menjual dengan kerugian. Melakukannya adalah cara yang baik untuk kehilangan uang.

  1. Saham Dividen Dapat Mengatasi Badai dalam Koreksi

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Financial Analysts Journal menemukan bahwa saham dividen tinggi menunjukkan volatilitas yang lebih rendah, bahkan selama koreksi. Para penulis membagi saham menjadi kelompok-kelompok berdasarkan hasil dividen mereka dan menemukan bahwa saham-saham yang membayar dividen tinggi – saham-saham dengan hasil dividen rata-rata 4,3% – memiliki volatilitas yang jauh lebih rendah daripada saham-saham yang membayar dividen rendah dan saham-saham yang tidak membayar dividen.

Bahkan, saham yang tidak membayar dividen menunjukkan volatilitas tertinggi.

Studi yang sama menemukan bahwa saham yang membayar dividen tinggi juga rata-rata pengembalian yang lebih tinggi dari waktu ke waktu – pengembalian bulanan rata-rata 0,9% dibandingkan dengan 0,77% untuk saham yang tidak membayar dividen. Itu bertentangan dengan kebijaksanaan konvensional bahwa pengembalian yang lebih tinggi membutuhkan risiko yang lebih tinggi; saham dengan risiko terendah, yang diukur dengan volatilitas, melihat pengembalian rata-rata tertinggi.

Salah satu alasan untuk mengurangi volatilitas adalah bahwa perusahaan yang membayar dividen cenderung lebih mapan, perusahaan yang stabil. Tetapi dividen juga menyediakan “lantai” untuk harga saham; jika harga turun, hasilnya naik, membuat saham semakin menarik bagi investor pendapatan.

  1. Koreksi Kurang Mungkin di Tahun Ketiga dari Siklus Presiden

Ekonom memperdebatkan teori “siklus presidensial” pengembalian saham, tetapi jumlahnya persuasif. Yardeni Research, Inc. merilis sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa sejak 1928, rata-rata pengembalian S&P 500 di setiap tahun dalam siklus presiden adalah sebagai berikut:

Tahun Pertama: 5,2%
Tahun Kedua: 4,8%
Tahun Ketiga: 12,8%
Tahun Keempat: 5,7% 

Para pendukung teori siklus presidensial menjelaskan bahwa para investor menjadi gelisah menjelang pemilihan paruh waktu karena mereka tidak menyukai ketidakpastian dalam bentuk apa pun. Setelah pemilihan jangka menengah, para investor yang telah melakukan lindung nilai di sela-sela mulai mengurangi uang mereka kembali ke pasar karena mereka sekarang memiliki kuantitas yang diketahui di Kantor Oval dan dua tahun stabilitas politik relatif sebelum pemilihan berikutnya.

Kelompok ekonom lain meninjau data pasar saham selama dua abad untuk mengukur dampak pemilihan paruh waktu dan memiliki temuan serupa: Ketidakpastian menyebabkan kinerja saham yang buruk menjelang pemilihan jangka menengah, maka pasar saham berkinerja sangat baik di tahun berikutnya.

  1. Koreksi Pulih dengan Cepat; Pasar Beruang Jangan

Ingat, koreksi rata-rata membutuhkan waktu di bawah empat bulan untuk mencapai dasar, kemudian berbalik dan pulih.

Melaporkan analisis oleh Goldman Sachs, CNBC menunjukkan bahwa koreksi rata-rata dalam S&P 500 membutuhkan waktu sekitar empat bulan untuk mencapai puncak pra-koreksi – kira-kira jumlah waktu yang sama untuk pulih ketika penurunan awal terjadi.

Tapi bukan itu yang terjadi dengan pasar beruang. Ketika S&P 500 turun lebih dari 20%, pasar beruang secara historis rata-rata 13 bulan sebelum mencapai titik terendah. Daripada mengambil 13 bulan untuk pulih – pameran koreksi variasi kebun 1 banding 1 yang sama – menanggung pasar yang membutuhkan waktu rata-rata 22 bulan untuk pulih.

Ketika investor benar-benar ketakutan, tampaknya mereka tidak secepat masuk kembali ke pasar.

  1. Tidak Ada yang Dapat Memprediksi Kapan Koreksi Akan Memukul

Tentu, koreksi terjadi rata-rata setiap 1,9 tahun, tetapi waktu yang tepat bisa berada di mana saja dari beberapa bulan hingga bertahun-tahun terpisah.

Dan terlepas dari apa yang akan Anda yakini para pakar, tidak ada seorang pun yang “memecahkan kode” atau “menemukan indikator teknis utama” yang andal memprediksi koreksi. Ketika Anda membaca laporan berita tentang beberapa analis yang memperkirakan koreksi terakhir meneriakkan malapetaka dan kesuraman bahwa koreksi berikutnya sudah dekat, ingatlah bahwa mereka mungkin beruntung pada terakhir kali.

Pada saat tertentu, ada banyak analis yang memprediksi koreksi selanjutnya. Hanya karena mereka beruntung memanggil seseorang, tidak berarti mereka memiliki formula ajaib yang belum diketahui orang lain.

Ada beberapa indikator ekonomi yang menunjukkan ketika saham overbought atau ketika volatilitas melonjak, tetapi hanya karena saham terlalu mahal, itu tidak berarti kehancuran akan terjadi sekarang. Mereka mungkin terus tumbuh lebih mahal selama bertahun-tahun yang akan datang sebelum jatuh kembali ke bumi.

Untuk ikhtisar singkat dari beberapa indikator paling umum yang dapat menandakan koreksi, coba penjelasan penasihat investasi Duncan Rolph tentang Forbes tentang apa itu, mengapa mereka relevan, dan mengapa Anda masih tidak dapat menggunakannya sebagai bola kristal untuk keputusan investasi Anda.

  1. Ketika Stok Berakhir, Matahari Bersinar Lebih Terang Daripada Biasa

Pada tahun setelah titik terendah pasar pada Maret 2009, S&P 500 tumbuh sebesar 69%. Itu bukan anomali. Mengikuti tiga pasar bear sebelumnya, indeks rata-rata pertumbuhan 32% pada tahun berikutnya.

Pengembalian terbaik sering terjadi pada bulan pertama atau kedua setelah pasar mencapai titik terendah. Setelah gelembung dot-com runtuh, bulan pertama pemulihan menghasilkan 15%. Bulan pertama setelah S&P 500 mencapai titik terendah pada tahun 2009 melihat pertumbuhan 27%.

Itulah hal tentang berdiri di sela-sela: Pada saat Anda “menunggu dan melihat” dan yakin bahwa pemulihan sedang berlangsung, Anda sudah kehilangan banyak hal.
Kata terakhir

Koreksi bukanlah risiko terbesar untuk uang Anda; ketakutan akan koreksi adalah. Berhentilah mencemaskan koreksi dan ikuti fundamental investasi pasar saham ini . Lupakan mencoba menghitung waktu pasar, dan coba rata-rata biaya dolar sebagai gantinya.

Sebagai statistik perpisahan, pertimbangkan bahwa dalam 20 tahun antara tahun 1996 dan 2015, pengembalian tahunan rata-rata pada S&P 500 adalah 8,2%. Tetapi jika Anda mencoba untuk menjadi pintar, menunggu pemulihan sebelum berinvestasi dan mengatur waktu pasar, dan Anda melewatkan 10 hari terbaik di pasar saham selama waktu itu? Pengembalian tahunan Anda akan turun dari 8,2% menjadi 4,5% – semua dari 10 hari hilang dari 7.300.

Berinvestasi bukanlah tentang menjadi pintar. Ini tentang bersabar dan disiplin dan, tentu saja, tidak membiarkan rasa takut membuat Anda marah bahkan ketika semua orang panik.

Apa pengalaman Anda dengan koreksi pasar saham?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *